Menjadikan Tempe sebagai Pangan Dunia

Friday, March 23, 2012 : 8:35:00 PM


Pemerintah Indonesia melalui Badan Standardisasi Nasional (BSN) mendapatkan kepercayaan sebagai salah satu dari 20 negara yang memproduksi tempe di dunia, membuat standardisasi untuk dunia.

"Ada 20 negara yang memproduksi dan mengomersialkan tempe. Kita enggak takut keduluan sama mereka. Standar internasional kita yang diterima, kita yang diterima, bukan mereka," ungkap Kepala BSN Bambang Setiadi saat di sela-sela acara 15 tahun BSN di Semanggi, Jakarta.

Bambang menargetkan penyusunan standar internasional tempe akan rampung tahun depan. "Pada 2013, tahun depan," ucapnya optimistis. Menurutnya, BSN benar-benar memperjuangkan agar pembuatan standardisasi dapat dikerjakan oleh Indonesia sebagai asal produk pangan berbahan dasar kedelai ini, dengan harapan posisi industri tempe Indonesia akan bersuara di pentas dunia, kala pangan ini menjadi konsumsi pasar dunia.

"Jadi kalau standar tempe itu kita yang buat, maka tim yang membuat standar ini dari Universitas Gadjah Mada, orang Indonesia, didukung perindustrian, dia akan memikirkan bagaimana standar itu tidak memberatkan pengusaha sehingga, ketika standar itu dibuat dan berlaku internasional, bisa dipenuhi, itu skenarionya yang sedang kita bikin," ujarnya.

Menurut Bambang terdapat 8 langkah dalam proses penyusunan sebuah standardisasi dunia yang harus dihadapi. Kini untuk tempe sendiri, Indonesia sudah sampai langkah ke-5. "Tinggal 6, 7, 8 lagi, yakni 3 langkah lagi. Kita tahun ini bertemu dengan negara-negara Asia. Ketika Asia itu bisa prosesnya dipercepat, itu langsung ke-8. Jadi tahun depan itu bisa dipastikan," urainya.

Mengapa Indonesia yang diperlukan dalam menyusun standar dunia untuk tempe? "Kalau tempe itu, sekarang Indonesia mendapat kepercayaan menyusun sebuah format standar pangan dunia. Karena itu, standar tersebut harus dibuat Indonesia. Pertama, karena Indoensia itu sekarang adalah consumer tempe terbesar di dunia, 2,4 juta ton per tahun. Kemudian, Indonesia juga adalah negara asal dibuatnya tempe."

Lebih lanjut, Bambang mengatakan bahwa para pengusaha tempe Indonesia telah melakukan ekspansi, mengenalkan dan mengomersialkannya kepada dunia. Industri tempe Indonesia telah menancapkan bendera di sejumlah negara, termasuk Amerika sekalipun.

Mengenai kendala pembuatan standardisasi, Bambang mengakui sulitnya informasi dan data diperoleh dari para pelaku industri tempe yang sudah masuk pasar internasional itu. "Ketika mau tanya ke mereka, mereka takut karena dikira kita ini pesaingnya. Padahal, kita hanya meminta data bagaimana itu (tempe), perkembangannya bagaimana, dan seperti apa

1 comment:

Copyright © 2016 kasface.com - All Rights Reserved